Masalah Pernikahan

Ada sejumlah masalah pernikahan di luar sana yang bisa diselesaikan jika wanita fokus menjadi teman suaminya sebelum menjadi istri suaminya. Percaya atau tidak, mereka adalah dua peran yang berbeda. Ada begitu banyak orang yang saya kenal yang sudah menikah tetapi bukan teman dan saya merasa itu sangat menyedihkan. Maksudku, kami dibesarkan Hukum Perceraian untuk berteman dengan pasangan kami sejak kami masih muda, oleh karena itu, “pacar” dan “pacar”, namun mengapa ide ini tidak dibangun kembali dalam pernikahan? Tiba-tiba Anda adalah istri, dia adalah suami dan seluruh perubahan dinamis. Berikut adalah tiga masalah yang dapat Anda atasi sekarang jika Anda mengubah mentalitas Anda menjadi teman suami Anda, bukan istrinya.

1. Koneksi

Ini adalah masalah terbesar yang Pengurusan Somasi Masalah Perkawinan dihadapi banyak pasangan di seluruh dunia ketika mereka menemukan bahwa mereka sudah menikah dan tidak merasa bahagia dalam pernikahan mereka. Ketika Anda menikah, Anda cenderung terbawa oleh angin puyuh kebahagiaan. Segera setelah daun mengendap, Anda menyadari bahwa Anda mungkin tidak begitu mengenal pasangan Anda.

Tidak terlalu terlambat. Anda bisa lebih mengenal pasangan Anda. Yang harus Anda lakukan adalah mencoba meluangkan waktu untuk melakukan lebih banyak hal yang dia sukai atau mendorongnya untuk melakukan hal-hal yang Anda sukai. Lebih baik lagi, temukan kesamaan yang Anda berdua miliki dan lakukan lebih dari itu.

2. Ketidakpastian

Ini terkait dengan ide koneksi tetapi ada banyak orang yang menikah dan kemudian merasa tidak yakin atau tidak yakin bahwa mereka melakukan hal yang benar. Jauh lebih mudah untuk mencintai seseorang yang memiliki koneksi dengan Anda daripada membangun koneksi dengan seseorang yang Anda cintai.

Masalah ini sedikit lebih sulit untuk diselesaikan, terutama jika Anda berpikir bahwa Anda telah kehabisan pilihan untuk kepentingan bersama. Namun, jika Anda serius tentang pernikahan Anda, Anda tidak akan pernah berhenti berusaha untuk menemukan gairah bersama.

3. Kejujuran

Ini adalah masalah terakhir yang muncul sebagai akibat dari menjadi seorang istri sebelum menjadi seorang teman. Jika Anda adalah teman seseorang, kemungkinan besar Anda akan mengatakan yang sebenarnya kepada mereka daripada jika Anda menikah dengannya.

Untuk beberapa alasan, kami berpikir bahwa ada lebih banyak yang dipertaruhkan jika mereka adalah istri kami daripada jika mereka hanya teman kami. Jika Anda ingin pria Anda lebih jujur ‚Äč‚Äčkepada Anda, jadilah teman yang lebih baik. Anda cenderung tidak putus dengan teman Anda daripada putus dengan pasangan, karena biasanya lebih sedikit kerugiannya.

Masalah pernikahan ini muncul sebagai akibat dari menikahi seseorang yang tidak benar-benar berteman dengan Anda. Bukan tidak mungkin untuk membangun pernikahan yang kuat dengan seseorang yang bukan teman Anda, hanya saja lebih sulit untuk berteman dengannya setelah Anda mengikat janji dengan mereka.

Jack Keys menikah dengan istrinya, Elle dan memiliki seorang bayi perempuan yang cantik bersamanya. Gelar psikologinya, dikombinasikan dengan pengalaman kehidupan nyata dalam pernikahannya sendiri telah mengubahnya menjadi penasihat hubungan yang tidak disengaja di antara teman-teman dan koleganya.

 

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *